Translate

Google+ Followers

Diari Ramadhan 2015

Diari ramadhan: oleh Ustazah Isfadiah (summary)

Bulan Ramadhan adalah bulan ketaqwaan. Sesunnguhnya yang paling mulia di antara kamu adalah yang paling bertaqwa. Al Mu'minuun [23]: 87
Taqwa bermaksud: kepatuhan and menjauhi larangan Allah SWT, yakni melakukan suruhan Allah dan menjauhi laranganya.
Penceramah mengaitkan objective untuk mencapai ketaqwaan dalam ramadhan adalah sama dengan objective dalam perkahwinan yakni ketaqwaan juga. Kerana Zaman sekarang ini ramai anak2 muda impikan perkahwinan di awal usia remaja, ada yang berkahwin di masa university dengan alasan nak elak kemaksiatan, sunnah etc. tetapi mereka tak di highligthkan mengenai tanggungjawab yang harus dipikul selepas itu. Surah Al Furqan ayat 74 menceritakan objective perkahwinan itu sendiri:
وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَاماً
25.74. Dan orang orang yang berkata: “Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.

Penting untuk mencapai ketaqwaan dalam perkahwinan supaya lahir generasi2 islam yang hebat. Misalnya, ibu para2 ulama gemar berbincang dengan anak2 mereka mengenai sesuatu perkara apabila anak2 mereka bertanya kepada mereka. Ketaqwaan yang dicari dibulan ramadhan adalah satu peringkat ketaqwaan sebelum mencapai satu lagi ketaqwaan apabila mendirikan rumah tangga. Ramahan adalah bulan tarbiyah menuju ketaqwaan. Nilai2 seperti amanah, tanggungjawab and mengawal diri adalah sesuatu yang sepatutnya wujud d bulan ramadhan.
Kaitan ramadhan dengan uji kaji yang dijalankan yang dipanngil ‘Marshmallow test’ by Mischel:
The premise is simple: You can eat one marshmallow now or, if you can wait, you get to eat two marshmallows later.
Children were brought into a barren room, empty of any distractions except a table upon which sat a very tempting treat: the marshmallows. The children were given the choice of eating one marshmallow whenever they wanted or, if they could hold out until the adult instructing them returned to the room i.e. 15 minutes, they were rewarded with the two marshmallows. This conflict was crucial, because without it, you don't have a situation for testing self-control."
Mischel tracked these children down 50 years later, and what did he find?
Oh, we found a great deal. We found to our surprise when they were about 13, 14, 15 years old, that the ones who had waited longer on the marshmallow test were doing better in school, were doing better socially and were doing better on SAT scores by quite a bit. And we became very interested in why are they – we seeing these differences? What's that really all about? And we began to pursue them, really, over the years, and approximately every 10 or 12 years, did a follow-up.
Now, when you kept tracking them, did that – this difference you saw – 10 years later, the kids who managed to have delayed gratification were doing better. Was it true 20 years later? Was it true 30 years later? Was it true 40 years later?
Mischel: What happens is that the ones who remain consistently high in self-control over the years, as opposed to the ones who remain consistently low in self-control over the years form two quite different life trajectories that are distinctly different.

Ramdhan mendidik kita selama sebulan bukan sahaja 15 minutes seperti test diatas. Bayangkan sekiranya kita mampu menjaga amanah, tanggungjawab dan bekerja keras di bulan ramadhan ini untuk mencapai ketaqwaan indeed memang tidak mustahil kita akan jadi muslim yang jauh lebih baik selepas ramadhan ini.


Diceritakan mengenai kisah nabi saw bersama dengan para sahabat. Tiba2 nabi memanggil mereka untuk melihat seorang ibu yang sedang mengendong anaknya. Nabi bertanya kepada para sahabat ‘sekiranya disuruh si ibu mencampakkan anaknya kedalam api adakah dia akan berbuat sedemikian?’ sahabat2 pun menjawab, ‘sudah tentu tidak’. Nabi pun lalu berkata kasih sayang ibu terhadap anaknya menghalang dia melakukan sedemikian walaupun dia mampu, namun kasih sayang Allah terhadap hambanya adalah jauh lebih baik dari kasih sayang ibu terhadap anaknya. Jadi marilah merebut kasih sayang Allah pada bulan ramadhan yang mulia ini. Wallahualam. 
Korang berjaya sehingga hari ni, bukan semata-mata sebab usaha korang sangat pun..

Tapi faktor yang paling banyak membantu korang berjaya sehingga hari ni antaranya,

1. Doa mak ayah korang.
2. Doa ramai manusia untuk korang kesan daripada korang tolong mereka.

Sama ada orang miskin yang lapar korang bagi makan,
sama ada anak yatim yang kesunyian, korang usap kepala mereka.
sama ada kawan korang yang susah, korang mudahkan urusan dia.
sama ada motor orang rosak tepi jalan, korang tolong tolak pergi bengkel.
sama ada korang bagi kucing makan.
dan banyak lagi.

Kesimpulannya,

Jangan berlagak sangat bajet korang berjaya hari ni semua hasil daripada daki peluh korang.

Boleh jadi ia sebab doa orang lain. Jadi jangan pernah ambil ringan untuk buat baik. Buat je baik walaupun hanya bagi makanan pada kucing kat kedai mamak.

p/s : dan sebab paling utama of course sebab Allah yang tolong kita semua.


credit to: Team Tarbiah Sentap

#emelsentap dan #tarbiahsentap serta letakkan link ke www.emelsentap.com

Hadith 4: Pengajaran dan Iktibar

Daripada Abu Abdul Rahman Abdullah ibn Mas'uud r.a. beliau berkata: Rasulullah SAW telah bersabda, dan Baginda adalah seorang yang benar lagi dibenarkan (iaitu dipercayai): Sesungguhnya setiap orang di kalangan kamu dihimpunkan kejadiannya dalam perut ibunya selama 40 hari berupa air mani, kemudian menjadi segumpal darah selama tempoh yang sama, kemudian menjadi seketul daging selama tempoh yang sama, kemudian dikirimkan kepadanya seorang malaikat lalu dia menghembuskan padanya ruh dan dia diperintahkan dengan 4 kalimat; iaitu supaya menulis rezekinya, ajalnya, amalannya dan adakah dia celaka atau bahagia. Demi Allah Yang tiada Tuhan melainkanNya, sesungguhnya salah seorang dari kalangan kamu akan beramal dengan amalan ahli syurga, sehingga jarak antaranya dan syurga tidak lebih dari sehasta, lalu diadidahului oleh ketentuan tulisan kitab lantas dia mengerjakan amalan ahli neraka lalu dia memasuki neraka. Dan sesungguhnya salah seorang dari kalangan kamu akan beramal dengan amalan ahli neraka, sehingga jarak antaranya dengan neraka tidak lebih dari sehasta, lalu dia didahului oleh ketentuan tulisan kitab lantas dia mengerjakan amalan ahli syurga lalu dia memasuki syurga.
Hadis riwayat al-lmam al-Bukhari dan al-lmam Muslim (Al-Imam al-Bukhari meriwayatkannya dalam (بدء الخلق (باب ذآر الملئكة) )nombor 3036, dan dalam ( القدر ) dan dalam ( الأنبياء ) . Al-Imam Muslim meriwayatkannya di awal kitab ( القدر ) bab ( باب آيفية خلق الآدمي ) nombor 2643.).

Hadith 4: Melalui hadith ni kita lihat ada 3 pengisian or pengajaran yang Allah ingin sampaikan. 1.Penciptaan manusia: diceritakan disini bahawa penciptaan manusia itu adalah secara berperingkat dari setitis air mani....etc. penciptaan manusia secara berperingkat ini reflect akan character manusia itu sendiri yang apabila melakukan sesuatu urusan or hal mereka akan melakukan secara berperingkat. Misalnya, seseorang yang hidupnye dibelenggu jahilliyah apabila dcampakkan hidayah dan taufik kehati mereka, perubahan dilakukan adalah secara berperingkat bukan mendadak. Untuk seorang wanita mulalah untuk mengenakan tudung, kemudian berjilbab seterusnya berniqab ;mungkin. Hal or perkara yang dilakukan secara berperingkat ini membuatkan kita lebih istiqamah dalam beramal.

2. Allah telah menetapkan rezeki, ajal amal n ending seseorang manusia itu. Disini terdapat dua sifat Allah yang kita dapat pelajari. Pertama Allah itu maha mengkehendaki. Sifat ini jelas untuk penetapan rezeki n ajal seseorang dimana Allah lah yang telah menetapkannye dan tiada yang dapat memPertikaikan kerana ini adalah hak Allah. Sifat yang kedua adalah Allah itu maha mengetahui. Ada yang mempertikaikan sekiranya Allah telah menetapkan pengakiran seseorang manusia itu, apa kah perlu untuk berusaha kearah syurga sedangkan bagi mereka yang telah ditetapkan neraka akan keneraka jua?bagi mereka yang mengutarakan soalan sebegini soalan yang harus diutarakan kembali pada mereka ialah: adakah kita tahu apa dan dimana pengakiran kita? Syurga or neraka? Analogy yang mudah, seseorang yang akan Mnghadapi peperiksaan sudah tentu akan berusaha bersungguh2 untuk memastikan result yang cemerlang kerana kita tahu bahawa mereka yang bersungguh2 akan mendapat keputusan yang cemerlang. Begitulah dengan pengakhiran hidup seseorang manusia itu, Allah melihat kita dari setiap inci baik dari sudut perbuatan, walhal kata hati. Ini di sebut dalam surah al-Adyat:100Ayat 9 – 11
أَفَلَا يَعۡلَمُ إِذَا بُعۡثِرَ مَا فِى ٱلۡقُبُورِ (٩) وَحُصِّلَ مَا فِى ٱلصُّدُورِ (١٠) إِنَّ رَبَّہُم بِہِمۡ يَوۡمَٮِٕذٍ۬ لَّخَبِيرُۢ (١١)
(Patutkah dia bersikap demikian?) Tidakkah dia mengetahui (bagaimana keadaan) ketika dibongkarkan segala yang ada dalam kubur? (9) Dan dikumpul serta didedahkan segala yang terpendam dalam dada? (10) Sesungguhnya Tuhan mereka Maha Mengetahui dengan mendalam tentang (balasan yang diberikanNya kepada) mereka pada hari itu. (11)
Ayat ini memberi Suatu gambaran yang akan berlaku sebagai peringatan dari Ar-Rahman dan Ar-Rahim bahawa bila tiba masanya, kubur-kubur akan digeledah dan dibongkar. Rahsia-rahsia yang tersimpan di dalam dada-dada akan diragut keluar.

Dikala ini, segala urusan dan segala kesudahan kembali kepada Allah swt. Perkataan يَوۡمَٮِٕذٍ -‘pada hari itu’ memberi maksud; Sesungguhnya Allah swt mengetahui keadaan-keadaan manusia setiap waktu dan setiap saat kerana Allah swt Maha Mendengar lagi Maha Melihat dengan tiada batasannya. Mereka tidak akan dianiaya walau sebesar zarah sekali pun. Kebaikan akan dibalas baik dan menguntungkan,kejahatan atau kemaksiatan akan dibalas siksa atau kerugian.
Maka teruskan berusaha kearah syurganya kerana kita tidak tahu akan pengakhiran kita tetapi kita yakin seperti dalam ayat diatas bahawa setiap amalan akan diambil kira jadi Perbanyakkanlah amalan2 yang membawa kita ke syurga, in sha Allah.

3. Motivasi kepada pendosa dan Peringatan buat mereka yang berasa selesa dengan amalan mereka. Hadis ini memberi harapan kepada si pendosa untuk terus mengejar redha Ilahi walau sebesar mana dosa yang dilakukan Allah itu maha pengampun dan pemberi hidayah jangan pernah mengalah. Memberi rasa takut bagi yang merasakan amal mereka itu sudah cukup membawa mereka ke syurga untuk terus istiqamah dan mnambahkan amalan dengan keikhlasan agar benar2 diterima Allah.
Wallahualam.


3 wasiat Luqman Al Hakim pada anaknye sebelum meninggal dunia

3 wasiat Luqman Al Hakim pada anaknye sebelum meninggal dunia:

1. Makan makanan yang sedap 2.kahwin selalu 3. Binalah rumah yang banyak

Lalu si anak kebingungan Memikirkan maksud disebalik wasiat ayahnye itu. Berjumpalah si anak dengan sahabat kepada ayahnye lalu meminta pandangan beliau. Sahabat Luqman itu pun sungguh fahamlah akan maksud wasiat tersebut dan menerangkan kepada si anak itu.

1. Makanlah makanan yang sedap bermaksud makanlah hanya bila kamu rasa lapar nescaya apa sahaja jenis hidangan yang dihidang akan mnjadi sedap hatta nasi dan garam sekalipun. Mengajar kita untuk lebih bersyukur akan segala nikmat yang berada di depan mata.
2. Kahwinlah selalu maksudnya selalulah berjauhan dengan isteri mu kelak bila kamu bertemu dengan isteri mu semula akan wujudlah perasaan seperti pengantin yang baru dijab kabulkan. Samalahkan macam pepatah melayu kita 'sayangkan anak tangan tangankan sayangkan isteri tinggal tinggalkan

3. Binalah rumah yang banyak maksudnya: jalinkanlah hubungan silaturrahim yang kuat sesama muslim kelak walau dimana saja kamu berada pasti akan ada saja tempat untuk kamu berteduh iaitu rumah kawan2 mu yang akrab ini kerana hanya teman yang akrab saja akan membenarkan kamu menganggap rumah mereka seperti rumahmu sendiri.
Wallahualam.

4 ciri mereka yang mendapat manfaat di padang masyar

Assalammualaikum,

sedikit perkongsian melaui sedikt ilmu yang saya dapat. moga bermanfaat buat pembaca.
*ini hanya segelintir ciri2 yang saya dapat. jika ada yang mahu menambah dipersilakan.

1. Tahajud. Mereka yang bangun malam bersujud me minta keampunan daripada Allah s.w.t sambil menangisi perbuatan dosanya di saat makhluk bumi yang lain sedang asyik dibuai mimpi. Sesungguhnya solat dua rakaat sebelum subuh itu lebih baik dari seluruh dunia dan isinya.
2. Mereka yang berKasih sayang kerana Allah, bertemu dan berpisah kerana Allah. Disini penceramah juga menyetakan seseorang itu dapat merasai kemanisan iman apabila: 1. Mencintai Allah dan rasul 2. kasih saudara mahupun sahabat kerana Allah 3. benci untuk kembali pada kemungkaran lalu. Disini penceramah juga ada bercerita mengenai kisah seorang guru dan anak2 murid beliau. Dimana guru ini ingin menguji anak2 muridnya.
Lalu mengarahkan anak2 murid beliau untuk menulis nama orang yang mereka tak suka atau benci di atas pisang, satu nama orang yang dibenci bersamaan dengan satu pisang dan pisang itu hendaklah dibawa bersama mereka setiap hari kemana2 saja. Hari demi hari Budak2 ini menjadi rimas, lama2 pisang yang disimpan itu busuk. Sampai hari, guru ber tanya adakah murid2 itu suka? Jawab mereka 'Kami tak suka, kerana lama kelamaan pisang ini menjadi busuk'. Jadi hikmah daripada ujian guru diatas adalah untuk menunjukkan pada anak2 murid beliau yang kita ni Busuk pisang pun kita tak tertahan begitulah juga dengan perasaan busuk hati pada seseorang itu kalaw ada dalam diri kita, Dibawa kemana2 saja kita berada.
3. Seterusnya, lelaki yang diajak perempuan untuk berzina, tetapi berjaya untuk mengawal nafsu kerana takut akan Allah. Disini penceramah ada mengatakan bahawa nabi s.a.w pernah bersabda yang Perempuan merupakan fitnah yang cukup besar untuk lelaki. Kita dinasihatkan untuk menjaga pergaulan.
4. Bersedekah dgn penuh keikhlasan d jalan Allah. Seolah tangan kiri pun tidak tahu akan tangab kanan yang bersedekah.
Wallahualam

Kifarah dosa

Hari itu dia dilanda musibah
Angina ahmar datang menjengah ketubuhnya lalu dia rebah
Aku tiada disampingnya saat musibah datang meredah
Tatkala itu aku masih jauh nan disana menelaah

Doa adalah senjata dari ku untuk dia yang sedang lemah disana
Saat itu aku hanya mampu berdoa agar musibah ini adalah petanda untuk dia kembali taat padanya
Aku yakin musibah yang menimpa dia adalah petanda bahawa Tuhan masih rindu akan rintihan dia
Tuhan masih sayang akan dirinya yang dulu sentiasa alpa pada sang pencipta

Hari berganti hari, saat itu tiba dimana kini aku berada di sisinya
Melihat sekujur tubuh terbaring lemah tidak bermaya
Rasa simpati dan syahdu mula menerpa, tetapi ku tabah menahan sebak didada
Kepulanganku adalah hikmah untuk aku menunaikan tanggungjawab menjaga dirinya
Kepulanganku ini bukan sia-sia
Aku tidak saja ditugaskan untuk menjaga namun aku ditugaskan untuk memperingatinya

Disampingnya aku mendapat ibrah yang tak terhingga
Jangnlah sesekali meninggalkan sang pencipta walau apa saja kondisi kita
Kerana Tuhan sentiasa ada melihat gelagat penciptaanya
Bila kita alpa itulah saat paling hebat untuk dia menduga kita
Adakah kita masih ingat pada dia di saat musibah menimpa sahaja?
Adakah kita masih alpa menangisi musibah yang melanda tanpa ada rasa takut pada sang pencipta?
Adakah kita mengambil ibrah dari musibah yang menimpa dan kembali taat pada sang pencipta? Sesungguhya hidayah itu milih Allah…
















siapalah aku jika hendak dibandingkan dengan mereka? 

di saat diri sedang bersungguh-sungguh dalam mencari redha Ilahi, 
tatkala itulah tuhan datang menguji,
namun hati ini sentiasa pasti bahawa ada sesuatu yang ingin tuhan aku kenal pasti,
aku cuba memandang setiap ujian yang datang itu sebagai sesuatu yang positif kerana aku dalam proses memupuk hati,
bukan aku seorang yang sedang diuji didunia ini kerana aku yakin masalah yang aku hadapi hanyalah sebesar biji sawi,


apalah sangat ujian yang aku hadapi jika hendak dibandingkan dengan ujian yang dilalui oleh para muslimin dan muslimat di sana,
mereka bukan setakat diuji dengan kehilangan harta, makanan, tetapi nyawa,
malulah aku pada diri sendiri untuk berputus asa disaat umat islam sedang memerlukan kekuatan sesama kita
malulah aku untuk terus hidup dalam dunia sendiri akibat sakit yang aku hadapi itu kononya boleh diubat dengan begitu rupa
ayuh aku harus bangkit dan jangan sesekali menyerah pada syaitan durjana
aku harus ingat tuhan tidak menguji aku seorang sahaja
orang2 disekeliling aku juga diuji, tetapi mengapa mereka masih lagi mampu tertawa
sedangkan aku masih lagi dibawah takuk yang sama leka dengan bisikan yang membinasa
sapalah aku untuk mempersoalkan itu ini sebegitu rupa 
sedangkan bukan aku seorang sahaja yang pernah terluka, sedang diluka dan terluka
lalu sampai bila aku harus hidup dengan lagak gaya yang sama?


aku sering mengharapkan orang untuk berubah, 
namun sapalah aku untuk merubah
sedangkan aku sendiri gagal untuk berhijrah 
sudah banyak yang aku lihat didunia ini lalu inilah masanya untuk aku membuka mata bahawa aku sendiri yang harus memulakan langkah
bukan mereka tetapi akulah punca kepada segala masalah 
kerana aku yang menjadikan masalah yang sebesar zahrah itu seperti sebesar gajah


aku adalah raja kepada diri ku
masalah hanyalah hamba yang cuba menguji cara pemerintahan hatiku
buruk cara aku memandang hamba itu maka buruklah akibat yang akan bertubi2 menimpaku
baik aku memandang hamba itu maka baiklah akibat yang akan menyusuri langkah-langkah ku
sesunggunya kepada Allah tempat aku menyerahkah segala-gala hal menerjah 
pada engkaulah ya Alllah tempat aku mengadu domba masalah
ampunilah aku sekiranya disaat aku ditimpa musibah aku telah mendatangkan fitnah
fitnah yang membuatkan orang2 disekelilingku keluh kesah
walhal aku tidak berniat untuk membuat mereka resah
tetapi itulah cara aku untuk meluahkan masalah
namun sekarang aku telah pasrah
bahawa tiada tempat lain untuk meluah 
melainkan padamu ya Allah


pimpinlah hati-hati yang ikhlas berjuang dijalan mu kelandasan yang diredhai mu ya Allah
biarlah apa manusia ingin berbicara kerana sekarang aku hanya ingin mencari redhanya
aku sudah penat dengan permainan hati yang sering kali membuatkan aku alpa
alpa dengan tangungjawab ku yang lebih besar meritnya 
iaitu mencari redha yang maha Esa
kini aku berusaha menepis segala prasangka 
biar orang kata aku tiada mata
tetapi aku hanya mahu menjaga hal yang lebih utama
sapalah aku untuk selalu terasa 
disaat orang lain juga melalui perasaan yang sama
kerana aku engkau dan mereka adalah sama
tetapi apa yang membezakan kita adalah cara aku engkau mereka melihat 'benda'


nukilan: miftahul qalbi: bachelor of law (Bond Univerisity; Gold Coast) 








Kata kita kata mereka

Bismillahirrahmanirrahim.


Di situ tersapat dua entiti yang berbeza sedang beramah mesra. Bertanya khabar antara satu sama lain. Usik-mengusik dan gelak tertawa juga turut menjadi pengiring, Mereka sama sekali tidak kenal.

Tidak pernah sama sekali. Satu entiti sedang mempelajari kaedah-kaedah yang telah ditetapkan oleh manusia sendiri , bagaimana untuk mengawal, memberi petunjuk, atau dalam kata yang lain sedang berusaha menerokai silibus- silibus berkenaan 'kesejahteraan rakyat' yang terlibat dalam konfilk dari segi keganasan atau tidak, mahu secara langsung atau sebaliknya. Tetapi sistem yang mereka sedang pelajari itu seolah-olah tidak mencapai apa yang diimpikan oleh semua pihak, masih samar-samar cahaya kejayaan yang hakiki.

Manakala sebelah entiti pula sedang menelaah rongga-rongga manusia. Cuba berkenal-kenalan secara mendalam bertapa harmoninya tubuh yang serba boleh ni. Bagaimana tangan, mulut, gigi, lidah, jari-jemari, berganding bahu memakan sesuap spaghetti, KFC, kek, atau apa sahaja terapi selera. Keadaan manusia terlampau compleks. Tidak tergambar oleh akal fikiran manusia yang tidak tercapai akalnya.Subhanallah!

Mereka berborak berborak mengenai keindahan, kesoronakan dan kesusahan bidang masing-masing. Dua haluan masa hadapan yang sangat berbeza. Tetapi mungkin mempunyai destinasi yang sama. mengejar syurga Allah. 

Apa yang penting dalam perbualan mereka adalah komunikasi. Cuba bayangkan bagaimana ikan, sotong, udang, kadang-kadang ular, penyu boleh hidup harmoni (presumably) dalam laut yang sangat luas itu. Tentu mereka mempunyai cara komunikasi yang sangat bagus bukan. Ok, sebenarnya kami nak ceritakan pasal KOMUNIKASI je.ehee..

Cuba bayangkan dua entiti yang disebut diatas tadi berborak pasal 'legal and medical terms' yang mereka terokai. Ia sangat menarik. Menarik kerana kejap kejap ada 'hands up' sebab tak paham itu ini.Tapi, bagi yang mempunyai banyak ilmu mungkin mudah untuk memahami.  Jadi disitu, betapa pentingnya penggunaan perkataan yang digunakan.Macam mana nak terangkan seseorang yang langsung tidak ada idea 'terms-terms' berkaitan hukum-hakam. 

*pause* Tukar bahasa jap ep.hihihi

ie. If a doctor comes and asks on their legal rights upon their disputes, what your answers would be then? It would be difficult to just simply say that as a doctor you have caused negligence. It just would not work that way, unless  if  the doctor aware about those thingy. As a law student, (not yet a lawyer), you should be able to explain them clearly with no legal jargon, straightforward and try to make it simple as possible. For an example, instead of saying A have been negligent, you would rather say that A have been careless to the patients.

This same applies to everyone in this world. Communication connects us. The communication here refers to communication involving the action of talking in particular. Not facebook and things like that. What is facebook without commucation then? Although some might argue FB is like a platform to communicate and yadda yada yada, in some circumstances yes it does, but hey it depends on an individual anyways.

*******************

Just imagine you were playing a game of two, and the class was occupied by 40 students. 20 groups of 2 in total. You got to guess the tune that was being played by your friend's fingers on the desk. To fellow readers, u can try it now, just find a partner, Quickk!haha.  

Between those two, who bears the burden most? The one who plays the tune or the guesser? As a guesser, you got to be a very an active listener, otherwise you will be concentrated and confused by different tunes from all other groups. Meanwhile, the player got to convey the tunes clearly, play it again and again until the  guesser succeed to guess it. 

***Moral of the story***

(i) To the guessers-
Not all guessers can guess the correct tunes, either the reasons of there were different of tunes being played at the same time, or the guesser did not have a good listening skill. 
This is analogous to the complaints of the society. Not all people can understand or cater the complaints at one time. enough said.

(ii)To the players-

You should be able to play the tunes clearly and convincingly in a simple way. Try to avoid complex ones like "Lady Gaga, Bad Romance", "beribu sesalan" or the like. This goes back to the definition of tunes itself - "A simple and easily remembered melody".  Hence choose something like "Happy Birthday song" or "Marry had a little lamb". So, to people around the world, the best that u can do is try to make them understand, again and again. We know its hard, but at least you pressure them.haha.

****************

Sama sahaja dalam kehidupan kita seharian. Tidak semua orang akan memahami apa yang hendak kita sampaikan. Tidak semua orang juga boleh menyampaikan dengan baik apa dengan perkara yang hendak disampaikan. Jika permainan tersebut hanya melalui tindakan, adakah ia akan sama dengan percakapan? Bagi saya sama sahaja kaedahnya. Sampaikan, dengar dan faham. Buatlah dengan kaedah apa sekalipun untuk sampai ke destinasi yang dituju. InsyaAllah, kena caranya, adalah jalan penyelesaiannya. Melalui penulisan ini pun saya yakin tidak semua orang dapat memahami konteks yang sebenar. Mungkin kerana cara penyampaian yang sangat samar-samar. InsyaAllah akan diperbaiki. Sekian, wassalam.

Thanks for reading.. assalamualaikum!